ULAMA WARASATUL AMBIA

ULAMA WARASATUL AMBIA

Wahyu

Firman Allah Swt“ Janganlah kamu cenderung kepada KEZALIMAN kelak kamu akan disambar oleh api neraka.”

Berdoalah kepada Ku, nescaya akan Ku perkenankan bagimu, sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah Ku akan masuk neraka jahannam dalam keadaan hina dina!
-Surah Al-Mukmin ayat 60

Peringatan Ilahi

Allah SWT. Berfirman:
(وَمَن يَعۡشُ عَن ذِكۡرِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ نُقَيِّضۡ لَهُ ۥ شَيۡطَـٰنً۬ا فَهُوَ لَهُ ۥ قَرِينٌ۬ (٣٦
Yang maksudnya:
”Dan sesiapa yang tidak mengendahkan pengajaran (Al-Quran yang diturunkan oleh Allah) Yang maha Pemurah, Kami akan adakan baginya Syaitan (yang menghasut dan menyesatkannya), lalu menjadilah Syaitan itu temannya yang tidak renggang daripadanya." [Surah Al-Zukhruf : 36.]

Surah al-Saff ayat 10-12:

Allah Taala menawarkan kemenangan di dalam firman-Nya dalam Surah al-Saff ayat 10-12:

"Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu daripada azab seksa yang tidak terperi sakitnya?"

"Iaitu, kamu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya serta kamu berjuang membela dan menegakkan agama Allah dengan harta benda dan diri kamu; yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu mengetahui."

"(Dengan itu) Allah akan mengampunkan dosa-dosa kamu dan memasukkan kamu ke dalam taman-taman (syurga) yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, serta ditempatkan kamu di tempat-tempat tinggal yang sama ada dalam syurga 'Adn. Itulah kemenangan yang besar."

Pringatan

Imam Nawawi menyebut satu hadith dimana Rasulullah SAW diwahyukan melalui mimpi. Mimpi seorang Rasul adalah benar dan wahyu daripada Allah.

Rasulullah SAW melawat neraka dan dilihat mereka yang diseksa dalam neraka itu, orang yang berzina dan memakan riba’ dan menyebarkan maklumat yang buruk sehingga perbohongan itu tersebar dengan luas, apatah lagi maklumat itu menjadi fitnah.

Dilihat seorang yang disangkut dengan penyangkut besi didagunya menembusi pipi dan mata diseksa didalam neraka, bila ditanya siapa itu, itulah penyebar maklumat bohong diseluruh pelusuk.

Hadis peringatan

Dan sabda Rasulullah SAW, “Barangsiapa yang menunjukkan satu jalan yang baik lalu orang mengikut jalan itu, dia akan mendapat pahala kerana menjalankan tugasnya dan dia mendapat pahala selagi ada orang yang mengikutnya sehingga hari kiamat.

Dan barangsiapa yang menunjukkan jalan yang buruk,maka dia berdosa kerana melakukan kerja itu dan menerima tanggungjawab dosa yang sama dengan orang yang mengikutnya sehingga hari kiamat.

Beriman orang yang bertaqwa

Firman Allah

وَالَّذِينَ يَرْمُونَ الْمُحْصَنَاتِ ثُمَّ لَمْ يَأْتُوا بِأَرْبَعَةِ شُهَدَاء فَاجْلِدُوهُمْ ثَمَانِينَ جَلْدَةً وَلَا تَقْبَلُوا لَهُمْ شَهَادَةً أَبَدًا وَأُوْلَئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ

dan orang-orang yang menuduh wanita-wanita yang baik-baik (berbuat zina) dan mereka tidak mendatangkan empat orang saksi, maka sebat (deralah) mereka (yang menuduh itu) delapan puluh kali dera, dan janganlah kamu terima kesaksian mereka buat selama-lamanya. Dan mereka itulah orang-orang yang fasik

Surah An-Nur : Ayat 4

Sungguhpun ayat ini menyebut mengenai tuduhan terhadap perempuan, namun hukumnya sama terhadap tuduhan ke atas kaum lelaki dan ianya menjadi sepakat para ulama' sebagaimana yang disebut di dalam Jame' Li ahkaamil Quran oleh al Qurtubi.

Tuduhan yang tidak menepati syara' dan pula perlakuan menyebarkan serta mempertontonkan video lucah kepada umum adalah suatu yang jelas bersalahan dengan agama dan mereka berdepan dengan hukum Qazaf serta undang - undang kerana memiliki dan menyebarkan video lucah.

Doa

YA ALLAH KAMI YANG HINA INI MENADAH TANGAN DAN MENGHARAPKAN PERTOLONGAN ENGKAU YA ALLAH:-

KAMI MEMOHON ENGKAU MEMPERI PERINGATAN ATAU HUKUMAN KEPADA TANGAN-TANGAN DAN ORANG-ORANG YANG JAHAT YANG BERUSAHA MENIPU RAKYAT SEMASA MENGUNDI DALAM PILIHAN RAYA DENGAN MENGADAKAN PELBAGAI CARA YANG SEMATA-MATA UNTUK MENIPU.
YA ALLAH BERILAH PERINGATAN ATAU PEMBALASAN KEPADA ORANG YANG BERTINDAK GANAS KEPADA RAKYAT. SESUNGGUNYA ENGKAU MAHA PERKASA DAN MAHA MENGETAHU.


YA ALLAH KAMI MENDERITA SEDIH DENGAN KEPUTUSAN ITU. YA ALLAH KEPUTUSAN ITU ADALAH SATU UJIAN YANG AMAT PERIT BAGI KAMI. MOHON TETAPLAH PENDIRIAN KAMI

YA ALLAH KAMI MEMOHON ENGKAU TUNJUKKANLAH HIKMAH KEHAKIMAN ITU SEMOGA AKAN MELEGAKAN KEDUKAAN DAN KESEDIHAN DIHATI KAMI.

YA ALLAH CELAKA DAN BINASALAH MEREKA YANG ZALIM ITU DENGAN KEHINAAN DAN KEPEDIHAN.

Fatwa

Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Ugama Islam Malaysia memutuskan bahawa pelancong bukan Islam diharuskan memasuki masjid dan ruang solat dengan syarat mendapat keizinan pihak pengurusan masjid dan perlakuan serta tingkah laku mereka tidak mencemarkan kesucian masjid dan sentiasa terkawal dan beradab.

Guna agama cetus permusuhan kaum cemarkan Islam
- Dr Asri Bekas Mufti Perlis

Peringatan AL HUJURAT: - AYAT 6

AL HUJURAT: - AYAT 6

Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepada kamu orang fasik membawa sesuatu berita, maka periksalah dengan teliti, agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada sesuatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.

Ustaz Azizan Razak

Beruk kalau kita buat tak peduli dekat dia, dia pun senyap (sengap) begitu saja. Tapi kalau kita layan dia, sergah dia, habis daun pokok cermai dihinggutnya- Semasa berucap di Stadium Sultan Abdul Halim Kedah.

Selasa, 6 Mac 2012

Fais Al-Hajari - tidak semua perkara boleh ditakwil dengan akal..

tidak semua perkara boleh ditakwil dengan akal...

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ, الحمد لله رب العالمين, وصلى الله وسلم وبارك على نبينا محمد وآله وصحبه أجمعين.

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللَّهِ وَبَرَكَاتُهُ

pada satu hari, seorg ayah dan anaknya berbual2 sambil beristirehat dalam sebuah dusun yg mengandungi pelbagai tumbuh2an. ada pohon kurma, tanaman tembikai, labu, rambutan dan sebagainya.

si anak berkata, "ayah, hasil tanaman kita ni mcm tak logik la."

si ayah bertanya, "kenapa kamu berkata demikian?"

si anak menjawab, "ye la. pohon kurma yg sedang kita berteduh ni contohnya kan besar. jadi kenapa buahnya kecil? kalau pohon besar, buahnya mesti besar la. tembikai pun sama. kenapa buahnya besar tapi pohonnya kecil? patutnya tumbuhan kecil buahnya mesti kecil la."

si ayah tersenyum lalui menjawab, "itukan hikmah kejadian alam yg Allah ciptakan."

tiba2 seketul buah kurma terjatuh atas kepala anak tersebut.

"aduh! terperanjat saya. buah kurma jatuh rupanya."

si ayah tersenyum lalu berkata, "itulah hikmahnya kejadian alam ciptaan Allah, anakku. hanya Allah yg Maha Mengetahui segala alasan penciptaan alam semesta ni.

kita sedang berteduh bawah pohon kurma ini. pohon ini besar, melindungi kita dari terik matahari. buatnya buah kurma ni sebesar buah tembikai - keras pulak tu - tak ke pecah kepala kita dihempapnya nanti bila buah itu gugur tiba2 tanpa kita sedari?"

si anak termenung panjang. si ayah menyambung, "tidak semua perkara yg ditentukan Allah itu mampu kita takwilkan dengan akal kita, anakku. sejauh mana kita berilmu, Allah itu Maha Mengetahui akan segala sesuatu."

apakah pengajaran dari kisah ni?

sememangnya dalam al Quran Allah menggalakkan manusia ini menggunakan akal fikiran - berfikir - akan segala apa yg Allah telah jadikan dan siapkan utk manusia atas satu sebab yg paling hak iaitu "menginsafi dan mengagungi kuasa Allah swt.

firman Allah, "Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan, dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang yang berakal; (Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): “Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka.

Wahai Tuhan kami! Sebenarnya sesiapa yang Engkau masukkan ke dalam neraka maka sesungguhnya Engkau telah menghinakannya, dan orang-orang yang zalim tidak akan beroleh seorang penolong pun;

Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya kami telah mendengar seorang Penyeru (Rasul) yang menyeru kepada iman, katanya: ` Berimanlah kamu kepada Tuhan kamu ‘, maka kami pun beriman. Wahai Tuhan kami, ampunkanlah dosa-dosa kami, dan hapuskanlah daripada kami kesalahan-kesalahan kami, dan matikanlah kami bersama orang-orang yang berbakti" (Ali 'Imran, 190-193)

manusia diciptakan Allah melebihi segala makhluk yg lain. Allah mengurniakan manusia akal yg mampu berfikir secara "independent" tanpa diprogram oleh mana2 program yg statik. tetapi sesungguhnya apalah sangat keupayaan akal manusia dalam menakwilkan segala apa yg Allah turunkan terutamanya dalam bab2 hukum hakam yg terdapat dalam al-Quran?

malah, kalau kita kaji balik, terdapat pelbagai perkara yg tidak mampu diterima akal dikisahkan dalam al-Quran seperti peristiwa isra' mi'raj, mukjizat para Nabi dan sebagainya. sesungguhnya itulah hasil dari Kebijaksanaan Allah yg Maha Bijaksana dalam menjadi, merekacipta dan menentukan sesuatu.

dan untuk merungkaikan lagi secara jelas ttg kalamuLlah ini, maka Allah telah turunkan para Nabi dan Rasul sebagai pembawa risalah, dengan Nabi Muhammad s.a.w adalah penghulu utama dan Nabi yg teragung yg membawa agama dan risalah yg diredha Allah utk digunapakai oleh manusia sejagat hingga kiamat. maka segala hukum hakam Allah itu telah dicipta dengan sempurna oleh Maha Pencipta utk kita halusi, pelajari dan amali.

bukannya untuk kita alter hukum hakam itu, atau mempersoalkannya, mengikut suka suki akal kita. dan inilah yg berlaku.

golongan2 yg seringkali berpaksikan kepada akal semata2 - lebih dikenali dengan nama mu'tazilah - sememangnya sentiasa akan cuba utk mencari flaw atau kekurangan dalil2 yg qat'ie itu kerana bagi mereka, "eveything must be logical" - mcm mr spock. dek kerana "kiblat akal" itulah ada yg tergamak mengatakan "hukum Allah tidak sesuai di malaysia sebab berbilang kaum", "hukum hudud tak adil dan keras", "paksi hukuman Islam adalah keadilan dan hukum hudud ini tak adil" dan sebagainya.

kalau ikut pertimbangan akal yg logik, adil itu bermaksud saksama - sama rata, sama rasa. tapi kalau kita kaji sebenar2nya apa yg diajar dalam Islam, adil itu bermaksud "meletakkan sesuatu pada tempatnya". maka hukum Islam ni nak ikut logik akal atau fikrah Islamiyyah?

kalau kita kurang pasti dengan perihal agama terutamanya benda2 yg agak complicated seperti hal2 undang2 Islam dan sebagainya, bergurulah. carilah guru yg mursyid yg membedah kitab2 yg bersandarkan kepada dalil2 qat'ie al Quran dan hadis2 sahih (malah dalam sesetengah tempat, daif pun diterima). takwillah hukum Islam ini dengan iktikad "sami'na wa atha'na", dan bukannya mempertikaikan lagi hanya kerana ianya "tidak dpt diterima akal".

tidak semua perkara boleh ditakwilkan dengan akal.

Tiada ulasan:

Catat Komen